Alasan terkonyol


***

Alkisah, ada sepasang kekasih muda yang sedang sholat berjamaah. (indah bukan?)

Lalu terbentuklah sebuah kondisi dimana sang hawa bisa dengan mudah mengakses dompet kekasihnya. Dan entah kebetulan atau memang disengaja, saat itu, tak ada selembar uang pun dalam dompet itu. Beberapa hari kemudian, sang hawa mengakhiri hubungan mereka. (dan keindahan pun sirna)

***

Bisa menangkap inti dari cerita di atas?

Ya. Si cewe memutuskan hubungan hanya karena tak ada uang dalam dompet pacarnya. Sumpah, rasanya ngga pengen berhenti ngakak denger cerita itu.

Tak pernah terlintas sedikitpun di benakku akan melakukan hal seperti itu. Yang benar saja, putus hanya karena dompet?? Bhuahahaha… Itu alasan terkonyol yang pernah aku dengar dalam suatu cerita cinta yang kandas.

Dan menurutku, si gadis memang sangat konyol dan terlalu terburu-buru (ckckck). I mean, kenapa dia tidak berfikir panjang terlebih dahulu. Seharusnya dia meneliti dan mengamati lebih lanjut. Bisa saja kan dompet aslinya ketinggalan di rumah. Atau dia abis kena palak preman, atau walaupun sedang tidak ada cash, tapi kartu ATMnya bejubel, dan ternyata ada jutaan rupiah di dalamnya. Wkwkwkwk… 😆

Dasar wanita!! #eh. 😛

***

Eits, ini kisah nyata lho sodara-sodara. Diceritakan langsung oleh sang adam padaku. Hihihi.. Kalau mengingatnya, aku bahkan masih suka geli sendiri.

Yeah, what a pity he is, but so lucky too. Setidaknya dia tidak perlu berlama-lama menjalin hubungan dengan hawa yang seperti itu. 😛

C’mon boys, tak perlu disedihi lah kisah yang seperti itu. Tak semua tipe hawa seperti itu. Tipe hawa yang cerdas adalah yang matrenya ngga keliatan. #oops

Hahaha…

*jangan diseriusi lho pernyataan ini* 😉

Adikku genit


Waktu tes STIFIn adikku kemaren, ada kejadian lucu yang bikin shock.

Ini soal adik perempuanku yang ke-3, biasa dipanggil Uci. Umurnya 7 tahun.

Duluuu, dia pernah bikin aq terdiam juga dengan celotehannya yang tak kusangka, disini.

***

 

Ceritanya gini,

Setelah Mas Ishak alias promotor STIFIn-nya pulang, pas aq mau masuk ke dalam rumah, tiba-tiba adikku nyeletuk,

Uci : “Mba, mba pacaran aja sama dia”

Aq : *shock* apa??

Uci : “Hehehe..ganteng tau”

Aq : *tambah shock*

Whaaattt???!!! Ya ampuuunnn..adikku udah kenal kata “Ganteng” ??? *sesak napas*

Genit banget ya adikku itu. Ah, sudahlah, kuabaikan aja komentar asalnya itu.

***

 

Terus ceritanya, Mas Ishak itu mau dateng lagi untuk memberikan sertifikat hasil testnya.

Aq : “Ci, ntar malem Om ganteng mau dateng lagi, sekarang tidur siang sulu gih, jadi ntar malem pas om-nya dateng, uci belom tidur”

Uci : “Ia mba?? Ia dech aq tidur ya”

Beneran tuh dia tidur siang.

 

Malemnya,

Uci : “Mba, mana? Katanya Om ganteng mau dateng?”

Aq : “Ia, ngga jadi de’, ujan soalnya. Katanya besok pagi aja.”

Uci : “Ya udah dech, aq bantuin jemur aja ya.”

***

 

Besok paginya,

Aq lagi nyetrika di kamar, si Uci yang baru bangun, geletakan di lantai ruang TV.

Aq : “Ci, mandi buruan, ntar Om ganteng dateng lho!”

Ngga ku dengar sautan dari dia. Tapi pas nengok lagi ke ruang TV, kok udah ngga ada orang?? Aq longok ke arah dapur, ngga taunya si Uci lagi buka baju di depan kamar mandi.

Aq shock *again*. Padahal ya, dia itu susaaaaah banget disuruh mandi. Ditereakin berkali-kali juga ngga bergerak. Ditarik ke kamar mandi juga kalau ngga sampe masuk ke kamar mandinya, bakal balik lagi ke luar.

Tapi sekarang?? Tanpa babibu, dia langsung ke kamar mandi. Ckckckck.. dahsyat sekali ya pengaruh Om ganteng. *tepok jidat*

***

 

Aku jadi berpikir dan bertanya-tanya. Normal ngga sih anak seumuran segitu udah kenal namanya cowo ganteng dan pacaran?

Kadang kasian sama anak-anak kecil zaman sekarang, tiap hari dijejali sama hal-hal berbau dewasa.

Bahkan lagu yang dinyanyikan anak-anak pun lagunya anak remaja sampai dewasa.

Hhh… Pengaruh lingkungankah?? Media??

 

Belum jadi Ibu aja sudah merasakan sulitnya menjaga anak, menjaga dari hal-hal yang belum seharusnya dia akses.

 

Hmm.. Bertambah satu lagi kekhawatiranku untuk menikah. Mampukah aq jadi ibu yang baik??? L