Siapa ya???


Emang dasar cuek sama lingkungan ya. Aku tuh suka ngga peduli sama orang. Ngga ngeh sama orang. Gampang lupa sama orang.

Jadi kemaren, pas pulang kerja. Masih di bis, tiba-tiba ada orang duduk di sebelah aku terus nanya “Naik dari mana??”

Hah?? Siapa ya?? *dalem hati*

Dan gara-gara fokus mikir nih orang siapa, aku jadi ngga konsen gitu jawab pertanyaannya. Sambil mikir lamaaa ‘aku tadi naik dari mana yaa??’

“Ngg… Dari terminal.”

“Tadi bareng sama Pak Haji?”

Dapet pertanyaan itu aku baru ngeh dia siapa. ‘Oooohh..diaaa’. Tapi bukan berarti aku tau siapa dia. Tetep aja aku ngga tau dia siapa. Pokoknya dia kenal juga sama Pak Haji dan sebelumnya memang udah pernah ngobrol juga sama aku. Udah, itu doank yang aku tau. 😆 (Pak Haji: sesama sewa debbie).

Terus udah turun dari mobil, lagi jalan enak-enak sambil merenung, tiba-tiba ada orang naik motor trus nyapa. “Pulang Mba”. Pas nengok ke orangnya, lagi-lagi aku mikir ‘lah, siapa ya nih anak?’ Tapi tetep aku jawab iya sambil senyum. 🙂

Pernah juga waktu ke tempat kerja yang lama, aku ditegor sama temen-temen disitu. Tapi justru akunya yang lupa namanya siapa, padahal mereka inget nama aku. Hadeeeehh..

Kalau dipikir, aku sering banget mengalami hal begitu. Terutama pas lagi jalan pulang. Suka banyak yang negor “Putriii, pulang??”. Biasanya aku jawab dengan anggukan, senyuman, sambil bilang iya. Padahal mah aku ngga tau yang negor itu siapa, rumahnya dimana, anaknya siapa, bapaknya siapa, ibunya siapa. Bahkan kalau ngelewatin segerombolan cowo yang lagi kumpul terus aku ditegor, paling cuma nengok ke arah mereka, ngangguk-senyum, sambil menjawab lirih -ngga tau deh mereka denger/engga- terus langsung ngacir, tanpa tau yang negor itu orangnya yang mana. Abis gimana ya, kan udah malem, gelap, mukanya ngga keliatan, yang keliatan cuma bayangan sosok tubuh. Tapi emang mataku siwer, kalau siang pun biasanya juga ngga keliatan muka orang yang negor, samar-samar. Hampir selalu begitu. Ditegor sama orang yang aku ngga tau siapa, tapi dia tau namaku. *berasa artis boo* =))

Sebenernya aku ngga bermaksud cuek sih, apalagi bermaksud sombong. Aku juga pengen kenal mereka. Tapi akunya tuh malu-an, grogi-an, nervous-an. Kalau face to face sih gak apa, tapi kan seringnya yang negor itu gerombolan. Jadi udah panas dingin duluan. Payah yak. *tepok jidat*

Padahal daya ingatku ini lumayan lho waktu sekolah. Makanya aku bisa berprestasi di sekolah *di sekolah lho yaa*. Tapi kalau soal nginget-nginget orang, kok ya aku payah banget. Kudu harus ada ikatan emosional atau sesuatu yang mencirikan orang itu atau punya kenangan (cerita) khusus tentang orang itu.

Udah gitu, kalau ngobrol, terus ngomongin kisah hidup, aku juga suka lupa. Misal: lagi ngobrol sama orang, trus nanya-nanya asal usul dia, kegiatan dia, rumahnya dimana, berapa bersaudara, dll. Besoknya juga aku udah lupa. Dan yang kayak gini juga suka berlaku sama sahabatku sendiri. Aku tuh suka lupa silsilah keluarganya, padahal sahabatku ntu apal banget tentang keluargaku, namanya, umurnya. Jadi kalau lagi nanya kabar, semua ditanyain. Nah aku?? Bengong, bahkan suka lupa kakaknya/adeknya ada berapa, tinggalnya dimana. Lupa juga siapa-siapa aja anggota keluarganya yang udah meninggal. Kebangetan yak? Hiks. Sedih jadinya, ngga bisa jadi sahabat yang baik.

Kasus lain lagi, tentang sekitar. Dulu waktu di tempat kerja yang lama, kadang ada yang nanya.

“Put, tadi di depan ada si fulan ngga?”

“Hah? Di depan mana? Ngga ngeh” sambil nyengir.

Atau begini,

“Put, tadi lewat jalan ‘itu’ kan? Toko ‘ini’ udah buka belom?”

“Eh, ngga tau deh, ngga liat.”

bisa juga begini,

“Beli aja sana, kan ada stand ‘ini’ di depan.”

“Hah? Emang ada? Sejak kapan?”

“Buset dah, ngga tau lo? Tiap hari lewat situ juga!!”

“Hehehe..” lagi-lagi cuma bisa nyengir. :mrgreen:

Dan di kantor yang sekarang juga ngga beda,

“Itu lho yang disamping gedung ‘ini’ ”

“Gedung yang mana? Emang ada?”

“Lah, kan tiap hari juga lewat situ. Kamu tuh udah berapa tahun sih kerja disini?”

“Hehe..” *meringis*

“Hayo dah, gue ajak jalan-jalan keliling kantor, masa gedung sebelah kantor aja ngga tau!”

*speechless*

Sampe pernah ada yang bilang,

“Lo kalau jalan merem ya put?”

Huwaaa… emang kebangetan banget aku yaaa.. Hiks.

Aku tuh berasa kaya pake kacamata kuda deh. Itu tuh, yang ada di delman. Tau delman kan? Kereta kuda. Nah, kudanya kan dipakein “kacamata” biar ngga bisa liat kanan kiri. Kayaknya aku mirip kayak gitu, kalau jalan luruuuussss aja, susah berhenti dan ngga ngeh kiri kanan. Hhhh…

Aku ini kenapa yaa?? Dibilang pikun, ngga juga sih. Aku malah kadang suka inget hal-hal kecil dari suatu kejadian. Mungkin karena emang terlalu cuek kali ya? Makanya kuper and ngga bisa bergaul.

Ada yang pernah ngerasain kayak aku ngga siiih?? Atau emang cuma aku ya, yang kayak gini di dunia?? Gimana dunks ngilanginnya?? Ada yang punya resep jitu?? Capek juga nih kelamaan jadi “kuda delman”. :mrgreen:

Tiiinnn…


Suara klakson mobil pribadi.

Aq hanya bisa menahan senyum dalam hati.
Sudah menjadi rahasia umum kalau angkutan umum itu suka seenaknya. Nyalip, motong jalan, ambil jalur kanan, berhenti tengah jalan, naikin plus nurunin penumpang sembarangan, ngebut-ngebutan, de el el. Seperti pagi ini, angkot yang aq naiki mengambil jalur kanan dan nyelonong masuk kembali ke barisan kemacetan, persis di depan mobil pribadi.

Tiiinnn…
Tanda kekesalan pengemudi mobil pribadi.

Aq tersenyum dalam hati. Yaaahh maaf maaf aja ya orang kaya, kemacetan ini pun salah satunya karena banyak orang kaya seperti Anda, yang menggunakan mobil sendiri-sendiri. Bayangkan mobil sebesar itu, dimensi seluas itu digunakan hanya untuk beberapa orang, bahkan satu orang, hmm menghabiskan jatah jalan saja. Bandingkan dengan my baby debbie yang biasa kutumpangi tiap pagi, bis kecil seperti itu saja bisa menampung hampir 50 orang/bahkan lebih, lebih efisien bukan?? Dan lebih mengenaskan, tentu saja. Di tengah teriknya mentari, berdesak-desakan, masih harus menghadapi kemacetan. Hmm.. Benar-benar mental pejuang, bukan begitu?? 😛 Dan Anda, orang kaya, bisa menikmati semilir dingin AC dengan keluasan ruang di mobilnya.

Jadi sekali ini, wahai para kaum berada, maklumilah, mengalahlah pada kami, tidak usah mengomel panjang atau membunyikan klakson nyaring. Bagaimanapun, para sopir kaum tak berada ini sedang mencari rezeki pula, yaah walaupun aq tidak membenarkan kebiasaan ugal-ugalan ini. Tapi hajat hidup orang banyak ada di tangannya, jika Anda telat, maka yang telat hanya Anda, namun bila satu angkutan umum terlambat, maka yang merana adalah berpuluh-puluh jiwa.

Jadi sekali lagi, maaf maaf aja ya orang kaya. 😛

*jeritan hati kalangan bawah*
Rabu, 7 November 2012, sambil menikmati rutinitas kemacetan tiap pagi