Jakartah bahagiah?? Hhh.. -_-“


Jadi teman, ingin sedikit berbagi cerita.

Kemarin sore ituu, akhirnyaa net kompie ku bisa kembali normal!! Huraay!!!! Yei yei yei… Senangnyaaa bisa bebas posting dengan pic and link. Yaah.. Walaupun cuma kebagian signal 1 bar, tapi lebih baik laaah daripada tidak. Nah, untuk merayakannya, niatnya hari ini mau posting lagu “bahagia”nya Melly. Ceritanya mau berbagi kebahagiaan gituu..

Tapiiii… Sesuatu terjadi, kawan.

 

Hujan deras

Seperti yang sudah diketahui warga jakarta pada umumnya, kemarin sore itu hujan deras, sangat, mengguyur rata Jakarta dan sekitarnya (eh, ga tau deng rata atau engga, ngga baca berita :P). Ditunggu sampai lepas maghrib pun di kantorku masih hujan. Jadi yaa, mau ngga mau aku nekat pulang dengan hujan, kilat, dan petir yang mengiringi. Untungnya kantorku di sebrang terminal, jadi cukup jalan sebentar, udah langsung naik bis.

 

Tidur pulas

Sudah menjadi kebiasaan bahkan kewajiban bagiku, kalau pulang dengan Debbie, aku akan tidur sepanjang perjalanan (untuk memanfaatkan waktu, daripada bengong ngga jelas). Dan biasanya akan terbangun dengan sendirinya saat sudah sampai Depok.

Semalam pun begitu, setelah digunting (dimintai ongkos), aku cari posisi pewe untuk tidur. Pulaslah tidurku.

Bangun-bangun, melihat sikon sebentar, agak terkejut.

Kok masih di lampu merah POINS ya?

Perasaan udah tidur lamaaaaaa banget.

Ah, mungkin cuma perasaanku aja ya.

Ok. Baiklah, masih jauh. Lanjut tidur.

Tidur lagi tuuh.

Bangun-bangun, merasakan sekitar lagi. Badan udah mulai berasa pegal dan mobil dalam keadaan berhenti.

Mogok rupanya. Sang supir minta tolong sewa (penumpang) yang berdiri untuk turun dulu dan yang cowo dimintai tolong membantu dorong.

Setelah mesin menyala, si debbie tercinta tetap ngga jalan-jalan. Macet rupanya.

Aku bertanya-tanya,

Ini dimana sih sebenarnya? Kok masih di area macet ya?

Mengintip dari jendela, ternyataaaa… Masih di lampu merah fatmawati!!!

Hah??? Ngga salah nih? Ini aku yang bangunnya kecepetan atau bagaimana sih ya? Perasaan udah lama banget.

Tapi karena memang fatmawati tuh area termacet sepanjang jalan pulang, aku masih menganggap wajar. Kupaksakan lagi untuk tidur.

 

Terkaget-kaget

Untuk ketiga kalinya, akhirnya aku terbangun. Dan untuk ketiga kalinya pula bisku ini tidak bergerak, masih terjebak macet. Kali ini ngga wajar. Masa’ di flyover simatupang juga macet? Biasanya kan engga.

Nih ada yang ngga beres nih, pikirku.

Ku ambil HP di dalam tas dan melihat petunjuk waktu. 21.30. Setengah 10 !!!! Gilingaaaaaannn.. Pantesan aja nih badan udah mau rontok. Ternyata emang aku tidur udah lama banget.

Biasanya, sejak pindah kantor, paling lama, jam 9 udah sampai rumah. Ini masih di simatupang. Pantas saja sewa yang berdiri udah pada ngga ada. Kemungkinan mereka turun di pintu keluar tol karena ngga tahan udah berdiri lama.

Huwaaaa…. Lemas seketika. Cewe yang duduk disebelahku, yang sepertinya masih usia anak SMA, memandangku dengan wajah memelas.

“Kok lama banget ya mba? Ini udah sampai mana sih Mba?”

Aku cuma bisa mengangguk lemas dan tersenyum kecut saat menjawab pertanyaannya.

“Antam.”

Kucek di group whatsapp anak Yisc, ternyata ada juga teman-teman senasib yang mengeluhkan hal yang sama. Ada yang dari pejaten ke ANTAM menghabiskan waktu 3 jam. Yang 2 jam habis di pasar minggu. Luar biasah jakartah.

Namun, kata-kata dari salah satu temanku di group itu sedikit menghiburku.

“Tiada daya dan upaya kecuali dari Alloh. Berdoalah agar diberi kelapangan”

Ah, dia benar. Tragedi ini tak lain merupakan kuasa Alloh. Tak baik kalau aku menceracau. Lagipula, Dia tidak akan memberikan ujian yang tidak sanggup hamba-Nya lewati. Jadi kalau aku ditakdirkan mengalami ini, ya berarti aku memang dinilai sanggup untuk melewatinya.

Masalahnya adalaaaah bagaimana aku mengisi waktu di sela kemacetan ini? Buku bacaan, lagi ngga bawa. HP, mulai lowbat. Ngga bisa baca buku, ngga bisa whatsapp-an, ngga bisa dengerin murottal, ngga bisa ketik-ketik, ngga bisa browsing dan bewe bewe, mau hafalan juga juz amma-nya ngga bawa. Hadeeeehh…

Mau tidur lagi? Udah ngga ngantuk! Cakep banget dech. Pantat udah tepos, kaki hampir ngilu, punggung pegel, haizz.. Lengkaplah sudah.

Mulai belok di rancho, mataku sudah mulai keriyep keriyep lagi. Walau pegelnya bukan main, tapi aku paksakan lagi untuk tidur. Menikmati jalanan macet dengan bengong malah bikin aku tambah pegal. Entah apakah di tanjung barat nanti macet seperti ini pula atau tidak. Aku tidak mau membayangkan. Capek duluan.

 

Rumahku oh rumahku

Aku baru bisa bernafas lega ketika saat tersadar lagi, bis sudah masuk kawasan Depok dengan jalanan lancar seperti biasa. My lovely mommy menelpon, khawatir tentunya, kenapa sudah malam gini anak tercintahnya belum pulang. Kuberitahukan posisiku dan menjawab pertanyaannya singkat, khawatir nanti HPku yang sudah low malah mati karena dibuat nelpon.

Untungnya si sopir kali ini baik dan sabaaar banget. Ngga marah-marah. Ngga ngucapin sumpah serapah. Sedikitpun. Padahal baru saja mengalami kemacetan yang luar biasa. Aku aja yang cuma tinggal duduk dan tidur, berasa pegel abis, gimana dia? Tapi moodnya ngga jadi jelek gitu. Salut dech. Emang cara paling praktis mengetahui seberapa sabar seorang lelaki itu adalah dari cara dia mengemudi. :mrgreen:

Jeleknya, karena sang sopir yang baik itu mengemudikan mobilnya dengan santai, aku jadi lebih lama sampai di rumah. Kadang, memang lebih seru kalau naik debbie yang cara mengemudi sopirnya bak wahana di Dufan. Lebih berasa sensasinya. 😆

Alhamdulillah, akhirnya aku berhasil sampai rumah dengan selamat dan pegal-pegal tepat jam setengah 12!! Luar biasaah!! 5 jam perjalanan!! Dari kondisi yang ngantuk berat-ngga ngantuk-sampai yang ngantuk lagi. Walau bukan yang pertama kali (dulu waktu masih di radio dalam juga pernah mengalami kejadian yang sama), tetep aja ini shocking banget buat aku, secara kantorku udah pindah kan.

 

Dan pagi ini…

Dengan badan yang masih agak pegal, kok ya malaaaas banget pengen berangkat kerja. Akhirnya setelah bangun sahur (dalam rangka menunda ajal :P) dan sholat shubuh, aku kembali menggelepar di atas kasur.

Harap maklum, aku memang doyan tidur. Hehe..

Kalau kata temanku, cara paling efektif untuk menanggulangi malas bangun pagi adalah punya suami. That’s right!! Jadi, selagi masih single ting ting, aku puas-puasin tidur dulu lah yaaa.. 😆 *jangan ditiru*

Dan kemudian, aku kembali bermesraan dengan kasurku tercintah. Maaf ya Pak bos, sabar dulu menungguku, aku sedang ingin bermanja-manja ria dengan bantal gulingku…

Hmmm…. Zzzzz…

***

Jadi, apakah kini bahagiaku rusak kerana jekartah??

Tidak. Tidak.

Aku tidak mau apapun merusak kebahagiaanku, termasuk kemacetan jakartah.

Aku masih ingin bahagia dengan caraku sendiri.

Lagipula, menunggu dibahagiakan jakartah?? Hhh… -_-” Siap-siap saja kecewa.

Lebih baik aku menunggu dibahagiakan belahan jiwa. Aahaayy… :mrgreen:

Yisc Al-Azhar


Youth Islamic Study Club (YISC) Al-Azhar adalah organisasi pemuda masjid yang pertama berdiri di tanah air. Didirikan di Jakarta pada tanggal 16 Mei 1971 atau 12 Rabiul Awal 1391 H.

1.  Visi

Menjadi Komunitas Belajar yang Berakhlakul Karimah dengan berlandaskan Al Qur’an dan Sunah.

2. Misi

Da’a Ilallah (berda’wah di jalan Allah),  Amila Shalihan (melakukan amal shaleh), dan Innani minal Muslimin (menegakkan kepribadian muslim). (QS. Fussilat: 33).

3. Tujuan

Membina dan mewujudkan generasi muda yang bertanggung jawab dan dapat mempertahankan serta memperjuangkan nilai-nilai Islam dan kesejahteraan umat.

4. Motivasi

Memakmurkan masjid-masjid Allah (QS. At-Taubah: 18), menegakkan persatuan dalam agama Allah (QS. Ali Imran: 103), menambah ilmu (QS. Thoha: 114) dan berjuang menuju keridhaan Allah SWT (QS. Al-Ankabut: 69)

Sumber: http://www.yisc-alazhar.or.id

 

Sedari kecil aku udah dijejali dengan hal-hal berbau religius. Dari sejak SD, setiap bepergian, orangtuaku selalu mendidikku untuk memakai jilbab. Dan akhirnya, masuk SMP aku tertib melaksanakan salah satu perintah Alloh itu.

Walau SMP Negeri, tapi SMPku itu termasuk kental kereligiusannya. Bisa dibilang, sepanjang mengenyam bangku sekolah, disinilah aku benar-benar ditempa dan digojlok soal keimanan. Aku masuk ekskul ROHIS dan mendapat bekal-bekal yang meneguhkan pondasi keimananku sampai sekarang.

Di SMA, tidak kudapatkan lagi hal semacam itu. Walaupun berlabelkan sekolah Islam, tapi unsur religinya masih jauh dari sekolah menengah pertamaku. Disana, statusku sebagai siswi kelas akselerasi memaksaku untuk fokus belajar dan meraih nilai diatas rata-rata.

Lulus SMA, imanku makin kritis. Bekerja di salah satu supermarket di Depok membuat ruh Islamku makin mengendor. Aku merasa ‘jauh’ walaupun masih berusaha menjalankan ibadah baik yang wajib maupun yang sunnah.

Aku rindu pada suasana ROHIS dulu. Aku rindu berkumpul dengan teman-teman seperjuangan, sepemahaman, yang selalu mengajak pada kebaikan. Ditambah lagi urusan hati di tempat kerjaan. Membuatku stress menjadi-jadi dan ‘jatuh’ sejatuh jatuhnya. Saat-saat itu bisa dibilang merupakan saat paling kelam dalam hidupku.

Dan ketika salah seorang teman kampusku memperkenalkan aku dengan Yisc, maka tak perlu pikir panjang untuk menyambutnya. Kuambil langkah nekat dengan resign dari tempat kerjaku walau aku belum dapat penggantinya. Aku ingin hijrah, dari masa kelam menuju cahaya. Dan aku yakin, Alloh akan menunjukkan jalan bagi siapapun yang ingin menuju-Nya.

Dan benar saja, tak perlu menunggu lama untuk mendapatkan pekerjaan terbaik yang Alloh pilihkan untukku. Cukup sebulan saja aku menganggur, aku sudah mendapat kerja di sebuah perusahaan dengan jam kerja kantoran sehingga aku bisa menjalani hari-hari penuh cahaya di Yisc dengan leluasa.

Dan di Yisc lah titik balik kehidupanku. Aku seakan menemukan kembali mutiaraku yang hilang. Disanalah aku bertransformasi menjadi pribadi yang lebih baik. Aku yang dulunya sangat anti tampil didepan, mulai mencoba lebih berani malu. Aku yang dulunya cenderung selalu berpikir negatif, menjadi lebih lihai memandang segala sesuatunya menjadi positif. Disanalah tempatku mencharge iman. Tempatku mencharge energi positif. Disana tempatku merefresh pikiran. Bukan di pusat-pusat pebelanjaan. Bukan pula di tempat rekreasi.

Maka, saat ada kontes menulis disana, dengan antusias aku membuat sebuah tulisan (ku post disini) dengan sepenuh hati. Tak peduli apakah tulisanku menang atau tidak, tapi itu adalah curahan hatiku. Tujuanku adalah agar teman-temanku di Yisc tahu kalau mereka telah berjasa dan punya andil besar dalam kebangkitanku.

Pernah suatu hari, aku merasa sangat down. Sulit dijelaskan, tapi saat itu bisa dibilang aku berada di titik terbawah. Iseng, aku buka Group Yisc angkatanku di Facebook. Disana terpapar kegiatan-kegiatan positif yang dilakukan teman-temanku. Ah, aku malu. Alih-alih menjadi seperti mereka yang berbuat kebaikan pada orang banyak, aku malah jenuh pada urusanku sendiri. Betapa aku ini bukan apa-apa.

Dan saat itu pula, setelah tercetus sebuah syair (kupost disini) untuk mereka, aku kembali menemukan semangat untuk hidup.

Jadi dapat kukatakan, Di Yisc Al-Azhar lah aku tak jadi ‘mati’ dan ‘hidup’ kembali.

Pesan:

Seperti yang sering kukatakan, beradalah di sekeliling kebaikan, maka kita pun akan ikut menjadi baik.