Yang baik? Ya yang halal. *Beware!!!*


Diriwayatkan oleh Nu’man bin Basyir: “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda -Nu’man menunjukkan kedua jarinya ke kedua telingannya-:

‘Sesungguhnya sesuatu yang halal itu sudah jelas, dan sesuatu yang haram itu sudah jelas, di antara keduanya terdapat sesuatu yang samar tidak diketahui oleh kebanyakan orang.

Siapa yang mencegah dirinya dari yang samar maka ia telah menjaga agama dan kehormatannya. Dan siapa yang terjerumus dalam hal yang samar itu berarti ia telah jatuh dalam haram.

Seperti seorang penggembala yang menggembala hewan ternaknya di sekitar daerah terlarang, dikhawatirkan lambat laun akan masuk ke dalamnya.

Ketauhilah, setiap raja memiliki area larangan, dan area larangan Allah adalah apa-apa yang telah diharamkannya.

Ketahuilah, bahwa di dalam tubuh terdapat segumpal daging, bila ia baik maka akan baik seluruh tubuh. Namun bila ia rusak maka akan rusaklah seluruh tubuh, ketahuilah ia adalah hati.’

” (HR. Bukhari dan Muslim)

Tentang halal haram suatu produk, sebelumnya aku tidak pernah terlalu serius memikirkannya. Sampai sebuah diskusi menarik di group whatsapp Yisc mengusik perhatianku.

***

Fakta miris.

Jadi dalam rangka peduli halal-haram, beberapa kawan yang tergabung di organisasi Yisc berinisiatif untuk mengadakan sebuah kegiatan dengan tajuk “Wisata Kuliner Halal”, dimana terdapat beberapa orang yang meninjau langsung ke restoran-restoran untuk mengidentifikasi kehalalan produk mereka dengan mengundang koordinator Halal Watch, Pak Rahmat, untuk menjadi guide.

Kali ini, mereka mampir ke salah satu resto terkenal di Jakarta: Burger King.

Daannn ternyata oh ternyataaa… Burger King teh belum mengantongi sertifikasi halal dari MUI.

Tapi bukan berarti produk mereka tidak halal lho, karena berdasarkan inspeksi kemarin, udah banyak kok syarat yang dipenuhi, apalagi Burger King di Malaysia dan Singapura udah pegang sertifikat halalnya. Jadi sebenarnya tinggal kemauan manajemennya aja.

Lalu, iseng-iseng (ngga iseng juga sih sebenernya, dengan penuh niat :mrgreen:), ku coba cari informasi tentang resto-resto bersertifikasi halal.

Dan aku menemukan fakta mengejutkan. Di mall-mall besar, dari sekian puluh resto, hanya ada sedikiiiit sekali, sangat sedikit, yang telah mempunyai sertifikasi halal. Contohnya di Pondok Indah Mall I. Dari 65 resto, hanya 5 resto yang bersertifikat halal, yakni Bakmi GM, KFC, Hoka Hoka Bento, Pizza Hut dan Platinum Restoran.

WoW, “keren” ngga sih?? 😀 Bayangkan, di negeri mayoritas Muslim, kehalalan masih menjadi pertanyaan. Miris!!

Pak Rahmat menjelaskan bahwa yang menyebabkan rancunya status halal-haram suatu produk -terutama pangan- salah satunya adalah perkembangan teknologi dalam pengolahan makanan/minuman. Teknologi-teknologi itu yang menyebabkan banyak produk yang sewajarnya halal jadi bisa jadi haram.

Coba dech, pernah ngga sih kita mikir, kenapa air minum kemasan itu perlu sertifikat halal?

Kalau aku sih ngga pernah kepikiran tuh, hehe.. Tapi pertanyaan itu terbersit di pikiran Pak Rahmat yang kritis ini.

Bayangin, air putih gitu lho??!!! Apa yg bisa salah? Diambilnya langsung dari alam, ngga perlu disembelih pakai nama Allah, pengolahan juga ngga neko-neko. Lalu, dimana potensi ketidakhalalannya??

Jadi ternyata begini penjelasannya, air minum kemasan itu kan pakai teknologi penyaringan, nah, salah satu zat yang sering dipakai yaitu karbon aktif, yang umumnya dibuat dari tulang hewan. Bisa jadi, tulang yang digunakan adalah dari babi, apalagi harga-harga yang berbahan babi umumnya lebih murah. Maka dari itu air minum kemasan pun perlu diwaspadai, dan pilihlah yg ada logo Halalnya.

Dan tahukah temans?? Terigu dan gula juga ada yang tidak halal lho. Kenapa? Karena sekarang terigu dan gula banyak yang memakai pemutih. Di pemutih ini ada yang dibuat dari enzym, yang lagi-lagi lebih murah bila berasal dari babi.

Phhffuiiiff….

 

Pentingnya status halal.

Ah, ribet banget sih? Mau makan aja kok repot! Mau makan ya makan aja lah. Yang penting baca bismillah. Urusan halal-haram, tanggung jawab produsennya.

Mungkin ada yang berpikir gitu kali ya setelah aku utarakan fakta yang ada.

Eh tapi status “HALAL” itu penting lho kawan. Sepenting status HALAL bagi sepasang adam dan hawa #eh 😆

Ini kaitannya dengan nyawa!! Hehehe.. Bukan deng, ngga nyawa juga sih, tapi lebih ke keberlangsungan hidup manusia di dunia. (sama aja ya? 😛 )

Jadi, percaya atau engga (harus percaya!!), makanan halal yang kita konsumsi itu berpengaruh pada kualitas kehidupan kita.

Simak aja hadist-hadist berikut:

Suatu ketika seorang sahabat yang bernama Sa’ad bertanya kepada Rasulullah saw, bagaimana caranya agar doanya mustajab (diijabah oleh Allah). Jawab Rasul,

‘doamu” (HR Ath-Thabrani).

 

Nabi SAW pernah mengisahkan seorang musafir lusuh yang mengangkat tangannya ke langit sambil berdoa,

”Wahai Tuhan, Wahai Tuhan (perkenankan doaku)” tapi makanan yang dimakannya haram, minumnya haram, pakaian yang dikenakannya haram, diberi makan yang haram.

‘Bagaimana mungkin dikabulkan doanya?” ujar Nabi (HR Muslim dari Abu Hurairah).

 

Rasulullah SAW juga pernah berwasiat kepada shahabat bernama Sa’id ra:

”Duhai Sa’id, perbaikilah makananmu, niscaya kamu akan menjadi orang yang terkabul doanya.

Demi Allah yang jiwa Muhammad dalam genggaman-Nya, sungguh orang yang memasukkan sesuap makanan haram ke dalam perutnya, maka tidak akan diterima amal kebajikannya selama empat puluh hari

(HR Thabrani).

 

😯

Jadi kawan, coba introspeksi hidupmu sekarang,

Adakah doa yang terus kau panjatkan tak pernah berbuah??

Seringkah merasa malas menjalankan ibadah??

Atau, telitilah, hidup yang kau jalani sekarang, bahagiakah??

Mungkin salah satu penyebabnya adalah unsur tidak halal yang secara sadar atau tidak sadar, sengaja atau tidak sengaja, masuk ke tubuh kita, mengalir dalam darah kita, dan menyatu dalam jiwa kita.

Hiiyy… ngeri yaa… coba pikir dech, gara-gara makanan haram yang masuk ke tubuh kita, doa kita sulit diijabah.

DOA kita!!!! Iya, DOA!!!

Doa, yang menjadi kekuatan kamu muslimin.

Doa, yang begitu banyak orang merasakan keajaibannya.

Doa, yang jadi jawaban saat tak ada solusi lain dari masalah yang dihadapi.

Lalu, kalau doa saja sudah tidak diijabah, kita bisa apa????!!!

Jadi, sekali lagi kubilang, status HALAL itu penting!!! Sepenting status HALAL bagi sepasang adam dan hawa. :mrgreen:

”Dan makanlah makanan yang halal lagi baik dari apa yang Allah telah rezekikan kepadamu, dan bertakwalah kepada Allah yang kamu beriman kepadanya.” QS. Al-Maidah: 88

 

Lalu, bagaimana???

Tentang banyaknya resto belum bersertifikasi halal ini memang membuat resah kaum muslim di Indonesia.

Menurut Pak Rahmat, sebenarnya yang bikin ribet ya orang-orang kita sendiri, para produsen itu. Udah tahu mereka berkiprah di negara mayoritas muslim, tapi mereka malah lebih mengejar profit. Udah tahu haram, tapi ngga diumumin juga.

Pak Rahmat sendiri merasa lebih aman makan di Singapura karena jelas yang mana yang haram, yang mana yang halal. Selain mereka juga punya lembaga sertifikasi halal, para pedagang/pemilik resto disana pun tidak mau menjual produk haram ke umat muslim. Misalkan mereka melihat ada ciri-ciri identik Islam di pembelinya (jilbab, janggut,dll), mereka akan memberitahukan kalau ada dari produk mereka yang tidak halal.

Hhhh… Sedih ya, di Indonesia ini seakan banyak musang berbulu domba. Menghancurkan kaumnya sendiri demi kepentingan pribadi.

Tapi disitulah letak perjuangannya, kita dituntut untuk beware dan mengusahakan kehalalan di Negeri kita tercinta ini.

Untuk menyikapi masalah ini, disebutkan paling tidak ada 3 cara:

  1. Memperbanyak individu yang sadar akan pentingnya keHALALan dan tahu banyak produk yang berpotensi tidak halal (contohnya ya dengan memposting informasinya di blog kayak gini :mrgreen: )
  2. Bagi yang sudah tahu, mulai kritis, tanya-tanya setiap mau makan dimana aja tentang status halalnya, atau cari tahu dari rekan-rekan yang lain (bisa juga dengan ikutan program wisata kulinernya Halal Watch atau milis HBE, Halal-Berkah-Enak)
  3. Edukasi tentang pengurusan sertifikat halal (yang sebenarnya tidak ribet), juga edukasi tentang substitusi barang haram (misal boraks di bakso, rhum pada cake)

Masih menurut Pak Rachmat, ada sejumlah resto yang memajang label halal, padahal belum memiliki sertifikat halal. Motifnya, ada yang memang tidak tahu, ada yang tidak mau tahu, dan ada pula yang pura-pura tidak tahu. Padahal, kebohongan publik tentang kualitas produk pangan itu melanggar Undang-Undang Perlindungan Konsumen dan UU Pangan yang sanksi-nya berat (entah seberat apa karena aku malas baca UU, hehe).

Weleh, yang majang sertifikasi halal aja belum tentu benar ya. Berarti memang harus hati-hati sekali menjaga hati memilih resto.

***

Hmm… mengetahui fakta yang ada membuatku merasa sangat bersyukur. Bersyukur karena aku dilahirkan di keluarga yang cinta masakan sendiri (baca: menengah ke bawah) yang saking selektifnya (baca: ngirit), membuat kami jarang bahkan enggan makan di luar/di resto. :mrgreen:

Tapi lalu kemudian pemikiranku melebar.

Apakah masakan yang diolah sendiri itu terjamin kehalalannya? Apakah ayam yang dibeli di pasar/warung-warung itu disembelih dengan menyebut nama Alloh? Bagaimana bila bungkus plastiknya mengandung unsur babi? Pisaunya? Pancinya? (eh, mungkin ngga sih??)

Lalu, Bagaimana bila ternyata beberapa bumbu dapur diperoleh dengan “nilep”? Bagaimana bila uang yang digunakan untuk membeli makanan ternyata hasil korupsi?

Toh yang halal itu ngga cuma melulu soal makanan kaan. Barang halal yang diperoleh dengan cara haram kan juga termasuk haram.

Haizz.. Kok makin lama makin pusing yaaa…

Tapi yaaaa…. mengusahakan kehalalan adalah jauh lebih baik daripada tidak. Walaupun kita tidak bisa menjamin seluruh dzat yang masuk ke tubuh kita pure halal, setidaknya Alloh melihat dan menilai usaha kita. Bukan begitu??!!

***

Kesimpulan:

Produk halal adalah harga mati buat umat Islam. Setiap muslim, wajib mencari pangan (makanan-minuman) yang halal dan baik.

Sebab, kualitas pangan berpengaruh secara spiritual, fisik maupun kejiwaan terhadap orang yang mengonsumsinya.

Dengan makanan yang halal, hidup akan menjadi berkah, selamat di dunia dan akhirat.

 

Untuk melihat resto-resto mana yang halal, bisa di tilik disini: http://produk.halal.or.id/?p=170

Sumber:

http://www.facebook.com/notes/oktina-fitrianti-sunaryo/be-a-halal-auditor-yourself/10150738513612491

http://www.majalahgontor.net/index.php?option=com_content&view=article&id=438:makanan-halal-dan-haram-dalam-islam&catid=53:hadits&Itemid=110

http://muslimdaily.net/berita/lepas/halal-watch-gelar-wisata-kuliner-jadi-tahu-resto-tak-halal.html#.UXdNs0pu8SE

http://pusathalal.com/kuliner-halal-2/wisata-kuliner-halal/wisata-kuliner-halalsub/924-di-pim-1-hanya-ada-5-resto-yang-bersertifikat-halal

IBF, Islamic Book Fair


Untuk pertama kalinya, akhirnya aku berhasil ke IBF alias Islamic Book Fair yang diselenggarakan di Istora Senayan, tempat yang sama waktu aku wisuda dulu.

Walaupun pecinta buku, aku memang belum pernah datang ke bookfair. Dulu ibu dan bapak pernah kesana berdua aja dan membelikan aku buku yang aku idam-idamkan. 😳 Sekarang kalau inget itu rasanya pengen nangis. Mereka sayang banget sama akuu, sedangkan aku belum bisa berbuat banyak, terutama untuk Bapak semasa hidupnya..

Balik lagi ke IBF. Kenapa aku belum pernah kesana? Karena waktunya yang ngga pernah klop. Sehari-hari kerja, sabtu minggu kadang ada acara. Selain itu, aku juga ngga ada temennya. Mau dateng sendiri? Bisa-bisa ngga bisa pulang. Aku kan buta arah. Di mall aja ngeri, gimana ini, di senayan.

Dan kemaren, akhirnya aku berkonspirasi (???) sama Mira untuk ke IBF bareng. Janjian ketemu di BlokM dan selanjutnya nebeng Mira yang bikers.

Kita sampai disana jam 6an sore. Masuk dari pintu ‘entahlah’ dan langsung dihadapkan ke beberapa stand penerbit ternama, diantaranya stand Mizan. Cukup lama aku di Mizan, memilah-milah buku apa yang sebaiknya aku beli. Ada koleksi buku Dee, bukunya Okky Setiana Dewi, dan banyak novel dengan diskon 30% *kalau ngga salah* yang bikin aku galau. Setelah banyak pertimbangan, akhirnya aku memutuskan untuk ngga beli apa-apa disana.

Akhirnya karena bingung dan ngga mau keterusan bingung, sebelum ngubek-ngubek IBF lebih dalam, aq menyelipkan sebuah doa di sholat maghribku, meminta agar Alloh menunjukkan jalan, buku apa yang sekiranya bermanfaat untukku. *terinspirasi dari ceramah yang kudengar*. Hehe… Dan setelah itu, aku benar-benar dimudahkan dalam pencarian. ^-^

Jam 9 kurang, kita berencana untuk pulang, karena memang sudah malam dan uangku sudah ludes. Rasanya pengen pake kacamata kuda biar ngga lirik kanan kiri lagi. 😛

Tapi tiba-tiba ketemu temen YISC yang lagi jaga stand. Aduh malunyaaa. Penampilanku kan acak kadut begini, bak preman terminal :mrgreen: Tapi ya sudahlah. Apa adanya saja. Setelah ngobrol-ngobrol sebentar, kita (aku, mira dan temannya mira) malah ditawarin untuk masuk ke ruang Anggrek karena ada kajian bagus. Begitu masuk, ternyata aku pun bertemu dengan anak YISC (lagi). Dan aku makin merasa seperti *maaf* telanjang, secara rata-rata yang ikut acara itu “akhwat beneran” semua (selain ikhwan). Aiiihh.. #tutup muka

Kajian berakhir jam 21.15 dengan ditutup oleh penampilan dari anak-anak Master. Iya, anak-anak Masjid Terminal Depok yang baru saja diulas meta. Kaget juga dengernya. Ngga nyangka, baru juga baca infonya di blog meta langsung dipertemukan sama anak-anaknya. Hebat ih, mereka bisa sampai kesini.


Aku tak lama menikmati pertunjukan mereka karena pikiran udah ngga fokus, takut keabisan angkutan umum. Akhirnya rencana sholat dan makan dulu pun batal. Kita langsung pulang, namun tertahan di parkiran. Apa pasal? Mira ngga bawa STNK. Dompetnya ketinggalan di kost-an coba!!! Disuruh sama abang parkir untuk nunggu sampai motornya abis. Trus aku gimana pulangnya???!!!

Tapi untungnya Mira ini anak gahol yang punya banyak temen. Di parkiran itu juga ada beberapa temannya yang ingin pulang, akhirnya merekalah yang jadi saksi kalau tuh motor emang bener punya Mira. Dan accident itu tidak berlanjut ke hal yang buruk. Alhamdulillah. ^^

Kemudian aku diantar Mira sampai pasar minggu. Ah Mira, terima kasih banyak. Semoga Alloh membalas segala kebaikanmu dengan berlipat.

Alhamdulillah, jam 11 malam aku sampai di rumah. Namun, masih ada rasa belum puas karena belum sempat menjelajah pelosok IBF dengan seksama. Mungkin untuk tahun depan, aku list dulu penerbit-penerbit yang berpotensi punya buku bagus. Biar ngga ngeblank kayak kemaren. Mudah-mudahan masih diberi umur untuk bisa hunting buku lagi di IBF tahun depan.

Rasulullah is My Doctor



Judul Buku: Rasulullah is My Doctor

Penulis : Jerry D. Gray

Penerbit : Sinergi Publishing

Dimensi : 20,8 cm x 14,8 cm

Halaman : 266

Tanggal beli : 24 November 2012

Harga : Rp. 54.600,-

Review :

Buku yang kujanjikan untuk direview ini hanya dibagi oleh tiga bagian. Tiga bagian yang menurutku sarat dengan informasi-informasi yang bermanfaat untuk kesehatan manusia. Sangat berbobot sehingga membuatku kesulitan untuk mereviewnya (bingung memilih dan merangkai informasi di dalamnya). Jadi, kali ini aku akan coba mengulas gambaran besar babnya dan mengutip beberapa kalimat yang termuat di dalamnya plus sedikit opini dariku.

***

Bagian pertama, Kedokteran Nabi, dibagi dalam 4 bab:

Bab 1_Menyadari dan Mempercayai àsebelum membaca isinya, pembaca diajak untuk memiliki keyakinan yang total (ketauhidan) terhadap Sang Kholiq dan apa-apa yang Diturunkan-Nya. Penulis sangat percaya bahwa kekuatan pikiran dan kekuatan keyakinan sangat mempengaruhi hasil dari setiap pengobatan. Disini juga diceritakan mukjizat-mukjizat yang dialami oleh keluarga penulis sendiri, hasil dari kepercayaan dan keyakinan yang mereka terapkan dalam kehidupan mereka.

Bab 2_Doa: Obat yang dibutuhkan àdisini penulis menceritakan beberapa pengalamannya tentang menyembuhkan suatu penyakit dengan hanya menggunakan Doa. Doa memang mempunyai energi positif yang dapat mempertebal keimanan kita dan mendekatkan pertolongan Alloh. Disini juga diungkapkan manfaat dari ruqyah, tata cara, dan etika dalam penggunaannya.

Bab 3_Habbatussauda (Biji Jintan Hitam) àbab ini menjelaskan apa itu jintan hitam, dan fakta-fakta ilmiah tentang khasiatnya. Selain itu terdapat pula tips-tips penyembuhan untuk beberapa penyakit seperti: asma & masalah bronchitis, infeksi saluran pernafasan, rematik, batuk & infeksi tenggorokan, luka kulit, diabetes, diare, sakit telinga, penyakit mata, flu & nasal congestion, sakit kepala, keluhan jantung, tekanan darah tinggi, sinusitis, masalah seksual, sulit tidur, sakit gigi, dll.

Bab 4_Bekam àbekam atau hijama merupakan suatu cara untuk mengeluarkan darah yang kotor dari tubuh sehingga dapat meningkatkan peredaran darah. Beberapa manfaat bekam adalah dapat mengobati penyakit seperti: alergi, asma, kolesterol tinggi, sakit dada, sakit perut, diabetes, depresi, penyakit hati, tekanan darah tinggi, masalah persendian, ginjal, penyakit lever, sakit paru, sinusitis, stress, stroke, amandel, vertigo, dll.

Bagian kedua, Ramuan Alami dan Saran-Saran, dibagi dalam 2 bab:

Bab 1_Tajamkan Pandangan Anda “Secara Alami” àfakta membuktikan bahwa kacamata tidak menyembuhkan, bahkan dalam banyak kasus, kacamata justru merusak mata. Disini penulis memberikan solusi terhadap para penderita penyakit mata. Solusi yang bisa mengurangi dan bahkan menyembuhkan mata minus, plus, silinder, maupun katarak. Penulis memperkenalkan Natural Vision Eyewear dan Terapi Penglihatan. Terapi ini membantu menajamkan penglihatan dengan melatih otot mata setiap harinya. Dan penulis telah membuktikan sendiri keefektifan terapi ini.

Bab 2_Ramuan dari Pasar àterdapat begitu banyak tanaman, sayur, dan buah-buahan yang efektif menyembuhkan berbagai penyakit. Disini dipaparkan macam-macam tanaman, sayur, dan buah yang dapat digunakan sebagai obat dari berbagai penyakit, lengkap dengan tips dan ramuan/dosisnya. Tanaman, sayur, dan buah itu diantaranya: lidah buaya, apel, alpukat, bambu, kacang-kacangan, bit, paprika hijau, blueberry, wortel, singkong, cabai merah, kurma, madu, kayu manis, cengkih, bawang putih, jahe, jambu biji, kiwi, lemon, mangga, minyak zaitun, bawang merah, jeruk, papaya, delima, garam, tomat, dan semangka.

Bagian ketiga, Berbahaya Bagi Kesehatan Anda, dibagi dalam 2 bab:

Bab 1_Kekacauan Medis àada 7 fakta terkait dengan pengobatan modern yang dikupas di bab ini. Dari berbagai sumber dan fakta yang ada, penulis mengkritisi Pemerintah Amerika Serikat, WHO, dan FDA. Penulis juga mengatakan bahwa orientasi dari industri farmasi yang ada sekarang ini adalah bisnis dan bukan kesehatan manusia itu sendiri. Penulis memberikan sebutan pada obat-obatan itu dengan senjata yang diresepkan untuk *penghancuran* massal karena zat-zat kimia berbahaya yang terkandung didalamnya. Penulis juga menyarankan untuk berhati-hati terhadap mammogram, antibiotic, kemoterapi, prosedur pembedahan, ex-Ray, makanan cepat saji, vaksin, dan obat-obat lainnya, karena terdapat fakta mengerikan di dalamnya yang diurai secara gamblang di bab ini.

Bab 2_Kebenaran yang Menakutkan Mengenai Vaksin àmerkuri yang merupakan elemen paling beracun kedua di bumi ini ternyata digunakan untuk vaksin pada bayi. Demikian juga kandungan-kandungan lain dalam vaksin yang nyata-nyata justru merusak kesehatan manusia dan TIDAK HALAL. Bab ini didominasi dengan kandungan berbahaya dalam vaksin dan fakta-fakta dari bebagai sumber bahwa di banyak negara, vaksinasi justru membuat jumlah kematian meningkat dalam setiap tahunnya. Mengerikan!!

***

Kutipan isi buku (post terpisah)

***

Sesungguhnya Jerry D Gray juga sebelumnya adalah pengkonsumsi obat-obatan kimia. Namun, ia menjalani dan merasakan sendiri efeknya pada tubuhnya dan kemudian segera beralih ke Pengobatan cara Nabi saat beliau tahu khasiat dan perbedaan yang jelas nyata dengan pengobatan modern. Beliau menyusun buku ini berdasarkan bukti dan pengalaman sendiri.

Tentu akan banyak menuai pro-kontra, mengingat dalam buku ini, beliau begitu mengecam sistem kedokteran modern. Tapi seandainya fakta-fakta yang diungkapkan Jerry adalah tuduhan yang salah, maka aku tetap percaya bahwa Robb ku menciptakan aku dengan bentuk yang paling sempurna. Telah dikaruniakan kemampuan untuk mempertahankan dan mengobati diri sendiri secara alami selama sistem dalam tubuh berjalan normal. Bukankah orang jaman dulu yang minim teknologi dan obat-obatan modern justru malah tidak mudah sakit? *sok tau* 😛

Jadi kalau harus memilih, aku lebih memilih pengobatan alami sesuai yang diajarkan Robb dan junjunganku, Rosululloh SAW, ketimbang membuang-buang uangku yang tidak seberapa hanya untuk membeli “zat berbahaya” dari dokter yang tentunya sudah kaya. #vulgar :mrgreen:

I mean, bukankah segala yang alami itu jauh lebih aman?? 😉 So, Mari kembali ke alam.

Be natural, be healthy. 😉

Rating : GoodBetter—Best