Seperempat Abad


a late post, one year ago

Tahun berganti tahun, tak ada yang spesial saat bertambah umur kecuali fakta bahwa langkah semakin mendekati ajal.


 

Aku bukan orang yang suka merayakan bertambahnya usia. Dari kecil pun tak pernah dibiasakan di keluarga. Bukan tidak suka sih, tapi karena itu bukan budaya Islam, maka kucoba untuk tak pedulikan.

Namun, tak bisa kupungkiri, aku tipikal orang yang suka dengan surprise. (Tapi mungkin semua orang memang suka dengan kejutan ya)

Seperti yang terjadi di bulan September 2014 . Saat aku memasuki seperempat abad hidupku.

Kejutan pertama aku dapatkan dari teman kerja yang sebenarnya belum lama kenal. Dia baru masuk beberapa bulan sebelumnya. Satu hari setelah usiaku bertambah, tiba-tiba dia datang ke ruanganku dan memberi coklat. Wah, aku bahkan tidak pernah memberitahunya tanggal lahirku.

Hari berikutnya, di laci mejaku kembali tergeletak coklat, kali ini dari rekan seruanganku. Bahkan ada memo ucapannya segala. Padahal dia duduk tepat di sebelahku. Haha… Yah, kalau aku jadi dia, mungkin akan melakukan hal yang sama. Dibanding mengucapkannya langsung, lebih nyaman menuliskannya dalam secarik kertas.

25-1

Masih di hari yang sama, malamnya aku dapat kejutan tak terduga dari crew Debbie. Ia, debbie tercinta yang unyu-unyu itu. Di malam yang gelap, tiba-tiba terpampang di hadapanku sebuah kue dengan lilin menyala di atasnya. Dan diiringi kerusuhan-kerusuhan khas mereka, malam itu menjadi lebih berwarna dengan banyaknya gelak tawa. Hanya saja, karena suatu hal, hatiku tidak bisa benar-benar ikut merasakan kegembiraan itu.

Puncaknya, keesokan harinya, bosku ikut-ikutan kasih surprise. Dia pesan campina ice cream cake untuk merayakannya. Sayangnya aku lagi shoum jadi tidak bisa ikut merasakan dinginnya kue yang terbuat dari es krim itu dengan teman-teman sekantor. Kebayang dong aku ngilernya kayak apa waktu itu. Es krim gitu looh!!!

25-2

Well, itu adalah seperempat abadku yang sangat berkesan. Moment paling banyak aku dapat kejutan. Kenangan indah yang aku tahu tak kan pernah terulang.

25, angka yang sakral bagiku. Karena selain kenangan itu, aku juga punya impian yang sakral. Namun setahun berlalu dan dia telah berganti angka, impian yang tak pernah terwujud itu pun kehilangan powernya. Walau mimpi itu tetap ada, tapi tak akan sama lagi.

Jadi, apa aku menyesalinya?

Ya, seandainya Islam tidak melarangnya.

Menunda Ajal


Kematian adalah suatu kepastian.

Setiap apapun yang hidup pasti akan mati. Itu pasti dan tak teringkari. Atau ada yang menyangkal???

Namun, walau kedatangannya pasti, seringkali ia disambut dengan tak rela hati, baik bagi yang mengalami maupun yang ditinggali.

Kenapa? Mungkin karena kedatangannya membuyarkan semua angan, menghancurkan setiap harapan, dan memutuskan beragam kesenangan.

***

Konon, kematian diartikan sebagai “telah habis masa seseorang di dunia”.

Namun dalam agamaku dijelaskan bahwa seseorang tidak akan mati bila masih ada rezekinya di dunia ini, walau hanya sebutir nasi.

Dengan kata lain, seseorang itu mati karena “jatah” rezeki untuknya sudah habis, pun begitu sebaliknya.

Jatah atau rezeki kita sudah diatur, sudah ditakar, sudah ditentukan.

Kita hidup di dunia ini pun sebenarnya hanya tinggal menikmatinya.

Jadi saat seseorang mati, sebenarnya, itulah hal terbaik yang seharusnya dia alami.

Karena percuma saja bila orang itu hidup namun jatahnya sudah tak ada lagi. Logikanya, bagaimana dia bisa bertahan hidup??

***

Tentang rezeki dan mati, ada percakapan unik antara aku dan Pak Bos. Saat itu, aku sedang shiyam sunnah senin-kamis.

Pak Bos: “Oh, Putri puasa?”

Aku: “Iya Pak.”

Pak Bos: “Biar umurnya panjang ya?”

Aku mengerenyit dan tertawa saja. Tak terpikir olehku apa kaitan antara shiyam dan umur panjang. Apa memang salah satu keutamaan shiyam sunnah itu adalah memperpanjang umur?

Seperti bisa membaca pikiranku, Pak Bos pun melanjutkan,

Pak Bos: “Ia, kan orang itu mati kalau rezekinya udah abis. Nah, kalau puasa kan yang harusnya hari ini makan, jadi ngga makan. Jadi rezekinya awet dong.” (sambil tertawa)

Aku: (ikut tertawa sambil berpikir).

Walaupun terkesan asal dan hanya candaan, tapi dipikir-pikir perkataan Pak Bos ada benarnya juga. Sangat masuk akal. Begitu rasional.

***

Soal makan, Rosululloh pun mencontohkan untuk makan setelah lapar dan sebelum kenyang. Tidak berlebihan.

Ini pun mungkin sebenarnya berkaitan dengan ajal. Makan sedikit maupun banyak, jatah kita sebenarnya sama. Tinggal berapa lama kita menghabiskan jatah kita.

Semakin sedikit kita mengambil jatah setiap harinya, maka semakin lama pula kita bisa tetap ada di dunia. As simple as that.

Walaupun tetap ada penjelasannya secara medis (Makan berlebihan memang tidak baik untuk kesehatan, bisa menyebabkan penyakit bahkan kematian).

Jadi bila ingin umur panjang, sebaiknya makanlah secukupnya, tidak berlebihan. Kalau perlu, rajin-rajinlah berpuasa. Point plusnya, kita bisa semakin dekat dengan Robb kita.

***

Itu baru tentang makan. Sementara rezeki itu tak hanya soal makanan.

Logika yang sama mungkin saja bisa diterapkan pada konsep “sedekah”.

Rezeki yang seharusnya untuk kita, kita bagikan kepada orang lain. Itu berarti, jatah kita masih ada dan tidak jadi berkurang.

Dan selama rezeki kita masih ada, kita belum akan mengalami yang namanya mati.

***

Jadi kawan, ternyata kita bisa sedikit “bermain” disini.

Menunda ajal.