Si Bungsu di Mulutku :'(

Begini nih nasib cewe single yang merindukan sebuah ikatan pernikahan: PENYAKITAN.😆

Hari minggu kemarin, sebenernya aku ada rencana ngumpul sama temen YISC, moment yang kunanti-nantikan, secara aku udah kangen banget sama mereka. Tapi BATAL. Ceritanya minggu paginya itu pas bangun, rahangku susah dibuka. Sakit di pipi sampai tenggorokan. Dibuat nelen juga sakit. Soal nelen sakit sih sebenernya udah mulai berasa dari hari Jumat. Tapi minggu itu tuh sakitnya berasa banget. Sempet terlintas, mungkinkah gondongan??

Sorenya ke puskesmas kembangan (karena lagi di rumah nenek), kata dokter sih radang, bukan gondongan. Dikasih obat radang, demam, dan vitamin. Karena aku ngga merasa demam, ngga kuminum parasitamolnya. Cuma obat radangnya, itupun sekali, sepulangnya dari puskesmas. Besoknya ngga kuminum lagi *edisi anti obat kimia*. Kalau vitaminnya sih kuminum setiap hari. Bentuknya kecil dan warnanya kuning. Vitamin C kali ya. Tapi kok pahit. Ngga kayak vitacimin. >.<

Untuk mengobati radangnya, aku cuma minum madu 2 sdm setiap hari. Dan Alhamdulillah sembuh. Tapi gusiku masih berasa sakit. Akhirnya kemarin ngga jadi ikut rihlah YISC juga dan malah ke dokter gigi. Bu dokter bilang, gusinya agak bengkak karena terdesak gigi bungsu yang numbuh. Sebenernya si bungsu ini numbuhnya udah lama, tapi memang ngga sempurna. Sebagian bodynya tertutup gusi. Dan memang ini bukan pertama kalinya aku merasakan sakit di gusi kanan bagian belakang.

Bu dokter menyarankan aku untuk mencabut si bungsu, lebih bagus lagi sekalian pasang behel supaya yang lain letaknya teratur dan ngga bikin sakit lagi. Tapiiii…pasang behel itu butuh waktu kurang lebih 2 tahun (malu ah) dan biayanya itu lhoo.. 5.000.000. Mendingan duitnya kupake buat beli impianku yang disini.

Lalu bu dokter juga menyarankan aku untuk minum obat.

aq: obatnya apa bu?

drg: amoxilin dan kataflam.

aq: ooohh.. Itu.

drg: pernah minum?

aq: engga sih dok, ibu yang suka minum itu.

Kemudian bu dokter mengambilkan 1 strip amoxilin. Dan mataku melotot melihatnya sambil menelan ludah. Gilingaann..obatnya segede alaihim gitu. Ngga bakal gue minum. Batinku. Dan aku mulai berkonspirasi.

aq: hmm.. Bu, kayaknya masih ada dech obatnya di rumah.

drg: oh ada?

aq: ia kayaknya. Ya nanti dech diliat dulu. (Mau ada/engga, intinya aku ngga mau minum itu😆 )

dgr: ooh yaudah. Liat aja dulu. Gampang nanti kalau ngga ada.

aq: ia bu.. *nyengir nyengir* (yes, berhasil)😆

Dan akhirnya beginilah aku. Masih dengan keluhan si bungsu. Cabut gigi?? Ngebayanginnya aja udah ngeri. Pasang behel?? Kalau calon suamiku mau biayain sih gak apa.

Tanya calon dokter aaahh… Ada solusi lain ngga sih kak nit???

***

Untuk sementara ini sih, aku pakai jurus jitu dulu untuk ngobatinnya: Herbal.

Kata Om Jerry di bukunya ini, masalah gigi dan gusi bisa sembuh dengan mengolesi minyak jintan hitam. Kupikir, itu sih gampang, bisa kulakukan di kantor. Tapi aku lupa satu hal. Jinten hitam di kantorku habis dan belum kubeli lagi, aku lupa bawa pula dari rumah.

Jadi hari ini masih harus bersabar menghadapi si bungsu. Semoga saja bisa jadi penggugur dosa. Aamiin.

29 thoughts on “Si Bungsu di Mulutku :'(

  1. mending ga usah ke dokter kayaknya, ke dokter juga ga diminum obatnya.
    mending uangnya buat traktir – traktir gw makan😀

    • 😆 pan udah kemaren:mrgreen:

      lagian kan untuk biaya berobat, bisa reimburs kantor, jadi ngga ngeluarin duit😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s