Ngga bisa (kuat) sakit

Tulisan kali ini sih sesinya curhat, tapi mudah-mudahan tetap masih ada hikmah yang bisa diambil ya…

***

Jadi ceritanya hari ini badanku ngedrop. Setelah tiga hari kemaren “lampu kuning”, kali ini sinyalku melemah, dan “lampuku” pun berubah merah. Aq sakit, meriang.

Sebenarnya ngga parah, masih sanggup berjalan. Tapi otakku sudah mulai enggan diajak berpikir. Rasanya ingin nggeletak di kasur kesayangan, alias tidur.

 

Kalau lagi begini, aq akan berubah jadi anak kecil yang ingin dimanja, minta ini minta itu ke OB, ngomong asal dan ngelantur, gelisah ngga bisa diem, begini salah begitu salah. Yang dibayangin cuma sentuhan mommy di rumah. Ya, aq ingin cepat-cepat pulang ke rumah dan dipijat ibu.

 

Selama ini, keluargaku termasuk golongan orang-orang yang jarang berobat ke dokter. Ingin sehat tanpa obat kimia seperti yang terpapar disini. 😀 Jadi ya untuk kesehatan, kami hanya mengkonsumsi herbal dan/atau (kaya UU aja pake dan atau 😛 )bahan-bahan alami lainnya. Bisa dibilang aq anti obat kimia.

 

Tapi aq juga termasuk tipe yang ribet. Kalau di pengobatan ala nabi itu kan ada yang namanya hijamah alias bekam. Nah, kebanyakan orang-orang berpenyakit yang berobat dengan cara itu langsung merasakan efek positifnya. Tapi giliran aq?? Abis bekam aq jadi tambah ngga enak badan. L

 

Lalu kemudian, tukang urut. Kalau orang-orang merasa enak dan pegel-pegelnya ilang karena tukang urut, sedangkan aq?? Tambah remuk. Malah jadi sakit-sakit semua badannya. 😥

 

Jadi sebenernya maunya apa ya nih badan?? T-T

 

Jadi apa obatnya kalau aq sakit??

Simple aja sih. Aq tetap mengkonsumsi herbal seperti madu, habbatussauda, jahe, ya pokoknya apapun aq minum deh, kecuali obat kimia. Lantas, aq akan bermanja-manja sama ibu, minta dibalurin minyak dan diurut-urut. Rasanya nyamaaaaannn banget. Setelah itu aq akan tidur dengan nyenyaknya.

 

Entah ya di tangan nyokap tuh ada apanya, nyokap juga bukan tukang urut, dan ngga bisa dibilang pandai memijat. Tapi aq rasa, itu yang dinamakan cinta dan kasih sayang. Walaupun melakukannya dengan mata sepet karena ngantuk, dengan pola pijatan asal karena sudah lelah seharian, tapi efeknya luar biasa lho. Jadi setiap aq sakit, kalau dikasih saran sama orang: kasih ini, kasih itu, minum ini, minum itu, aq cuma akan bilang “Engga ah, maunya dielus-elus sama ibu” (manja banget ya??!!) 😛

***

Ah sudahlah, sebaiknya cepat dituntaskan tulisanku ini, makin lama makin ngga jelas, kasian teman-teman yang sudah terbuang waktunya untuk membaca postingan geje. 😀

***

Jadi, di tengah ketidak optimalan otakku untuk berpikir, ternyata aq masih dapat menemukan dua fakta:

  1. Aq orang yang lemah, payah. Kalau teman sekantorku masih mau bekerja dengan semangatnya walaupun sakitnya sudah akut (dan baru izin pulang atau izin ngga masuk saat sudah mau pingsan), aq justru berpikir ingin cuti seminggu hanya karena meriang.

     

  2. Aq sangat manja dan bergantung sama nyokap. Dikit-dikit nyokap, sebentar-sebentar nyokap. Ngga mempan (sembuh) kalau ngga dengan sentuhan nyokap. Pernah liat kucing yang bermanja-manja di kaki majikannya?? Seperti itulah aq sama nyokap, apalagi kalau lagi sakit. Maunya merepet, ngusel-ngusel, dielus-elus.

     

Dua fakta itu membuatku tertegun. Lalu, bagaimana aq bisa menikaaaahh???

Kalau udah nikah, walaupun aq sakit, aq kan tetap harus bekerja mengurus rumah, dan ngga ada lagi tuh yang namanya sentuhan ajaib dari nyokap. Apa aq bisa ya??? L

 

Hhh… memang aq ngga boleh sakit, ngga bisa sakit, ngga kuat sakit. Dan memang Alloh Maha Tahu kemampuan hamba-Nya ya. Alhamdulillah, aq tidak pernah *jangan sampe dech* mempunyai penyakit yang sangat parah. Penyakitku hanya sekitaran migrain, meriang, sakit perut, sesak nafas, dan penyakit yang agak ringan lainnya. Untunglah Alloh tau dan mengerti, kalau aq ini, sakit sedikit aja udah nyusahin orang, jadi ngga dikasih sakit yang parah dech. Hehe…

 

 

 

 

 

Iklan

18 thoughts on “Ngga bisa (kuat) sakit

  1. Ping-balik: Air mata untuk tidur | My sToRy

  2. Ping-balik: Minat STIFIn?? Hayu silaturahim ;) | My sToRy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s