Tiiinnn…

Suara klakson mobil pribadi.

Aq hanya bisa menahan senyum dalam hati.
Sudah menjadi rahasia umum kalau angkutan umum itu suka seenaknya. Nyalip, motong jalan, ambil jalur kanan, berhenti tengah jalan, naikin plus nurunin penumpang sembarangan, ngebut-ngebutan, de el el. Seperti pagi ini, angkot yang aq naiki mengambil jalur kanan dan nyelonong masuk kembali ke barisan kemacetan, persis di depan mobil pribadi.

Tiiinnn…
Tanda kekesalan pengemudi mobil pribadi.

Aq tersenyum dalam hati. Yaaahh maaf maaf aja ya orang kaya, kemacetan ini pun salah satunya karena banyak orang kaya seperti Anda, yang menggunakan mobil sendiri-sendiri. Bayangkan mobil sebesar itu, dimensi seluas itu digunakan hanya untuk beberapa orang, bahkan satu orang, hmm menghabiskan jatah jalan saja. Bandingkan dengan my baby debbie yang biasa kutumpangi tiap pagi, bis kecil seperti itu saja bisa menampung hampir 50 orang/bahkan lebih, lebih efisien bukan?? Dan lebih mengenaskan, tentu saja. Di tengah teriknya mentari, berdesak-desakan, masih harus menghadapi kemacetan. Hmm.. Benar-benar mental pejuang, bukan begitu?? 😛 Dan Anda, orang kaya, bisa menikmati semilir dingin AC dengan keluasan ruang di mobilnya.

Jadi sekali ini, wahai para kaum berada, maklumilah, mengalahlah pada kami, tidak usah mengomel panjang atau membunyikan klakson nyaring. Bagaimanapun, para sopir kaum tak berada ini sedang mencari rezeki pula, yaah walaupun aq tidak membenarkan kebiasaan ugal-ugalan ini. Tapi hajat hidup orang banyak ada di tangannya, jika Anda telat, maka yang telat hanya Anda, namun bila satu angkutan umum terlambat, maka yang merana adalah berpuluh-puluh jiwa.

Jadi sekali lagi, maaf maaf aja ya orang kaya. 😛

*jeritan hati kalangan bawah*
Rabu, 7 November 2012, sambil menikmati rutinitas kemacetan tiap pagi

Iklan

10 thoughts on “Tiiinnn…

  1. Haha, yang pasti yg suka klakson2 itu bukan aku cyiiin… aku gak suka mengklakson cuma untuk minta jalan.. klakson untuk darurat aja & kalau ada yang nerobos (misalnya di lampu merah/motor yg nyalip tp perhitungannya kacau)

    • hehe, aq suka rada-rada senewen kak sama mobil pribadi 😛
      apalagi kalau pas ada orang mau nyebrang, pada ga mau berhenti dulu untuk ngasih lewat si pejalan kaki, njerujus aja, apalagi motor. Hhhh.. -___-”

      ya walau ngga semua sih, ada juga pengemudi mobil pribadi yang baik hati, mudah-mudahan kakak termasuk yang baik hati itu yaa 😉
      kalau perlu, ngeliat ada orang nunggu angkot di pinggir jalan, diangkutin aja kak, biar makin berguna mobilnya, hahaha.. 😛
      (^,^)v

      • aku baru sebentar pensiun dari angkoters, jd aku taulah perasaanmu… hihihi…

        tapi kalau dilihat dari sisi yang menyetir, mobil gak ngasih pejalan kaki/motor lewat bisa karena emang gak dapet. dari speed kenceng hingga berhenti belom tentu cukup untuk kasih lewat.. klo sesama mobil ada kode namanya “beam”, biasanya mobil sih ngerti tapi motor & pejalan kaki belom tentu ngerti… TT

        • ia sih memang, kadang suka di klakson kalau emang ngga dapet, tandanya si pejalan kaki yg harus ngalah.

          Tapi emang ada kak yang begitu, udah tau mau nyebrang malah di gas tuh mobilnya. Gggrrr… yaah, positif thinking aja, mungkin dia kebelet ke kamar mandi, hahaha.

          Tapi emang mobil masih mending sih kak, yang bandel tuh motor, nyeremin, lebih-lebih suka seenaknya.

          Tapi sekali lagi, memang ga semuanya, tergantung pengemudinya.

          *Over kata “tapi” 😛

          beam itu apa kak??

    • maacih ^^

      Aduh mba, jangan mual dunk, ntar muntah di jalan gimana.
      lagian ada kq awak debbie yg manis-manis, mba sendiri kan kecantol sama salah satu dari mereka, hahaha..
      😛

  2. nyalain lampu jauh tapi cuma sebentar aja, seperti ngasih kedipan lah… Kakek & Papaku gak suka mengklakson, aku juga jd ikutan gak suka…

  3. sama mbak, status saya juga angkoters, tapi kadang-kadang tebengers juga sih :p
    saya juga berandai-andai kapan semua angkot menjadi kendaraan yang nyaman dan sejuk gpp deh tarifnya dinaikin biar naik juga harkat dan martabat angkoters ! 😀

    • *high five* sama kitah. He eh, kapan yaaa??? Mari kita tanya menteri perhubungan 😛

      tapi aq lebih prefer membayangkan lengangnya jalan raya yang minim kendaraan berpolusi. Lebih baik bersepeda atau jalan kaki, kaya di drama korea tuuuh (halah), haha.. 😛 lebih aman, lebih sehat, lebih minim stress. 😀

      boleh boleh aja sih kalau tarif angkot naik, asal gaji juga naik lebih dari kenaikan tarif, hihi…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s